Internasional

Jerman Peringati 30 Tahun Jatuhnya Tembok Berlin

Monday, 11 Nopember 2019 | View : 23

BERLIN-SBN.

Rakyat Jerman pada Sabtu (9/11/2019) merayakan 30 tahun jatuhnya Tembok Berlin yang sempat memisahkan negara itu menjadi Jerman Barat dan Jerman Timur.

Dalam perayaan itu, Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier menyampaikan ucapan terima kasih terhadap bekas rakyat Jerman Timur yang mendukung upaya perdamaian dan penyatuan dua wilayah.

Jatuhnya Tembok Berlin mengakhiri terpisahnya Jerman Timur dengan sistem pemerintahan Komunis dan Jerman Barat dengan sistem Kapitalis yang berlangsung selama tiga dasawarsa. Perang dingin antara dua wilayah itu pun berakhir dengan penyatuan Jerman pada 1990.

"Bersama para sahabat, kita mensyukuri peristiwa pada 30 tahun lalu," kata Frank-Walter Steinmeier dalam upacara peringatan di tugu Bernauer Strasse Berlin Wall Memorial.

Upacara peringatan itu turut dihadiri oleh Kanselir Jerman Angela Merkel serta beberapa petinggi dari Polandia, Hungaria, Slowakia dan Republik Ceko.

"Tanpa ada keberanian dan keinginan bebas dari rakyat Polandia, Hungaria, Ceko, dan Slowakia, upaya perdamaian di Eropa Timur serta penyatuan Jerman tidak akan terjadi," tambah Frank-Walter Steinmeier.

Dalam upacara itu, Steinmeier meletakkan bunga mawar di sisa-sisa reruntuhan tembok.

Untuk pertama kalinya pada Agustus 1989, Pemerintah Hungaria mengizinkan warga dari Jerman Timur melintasi perbatasan dengan bebas ke Austria. Kebijakan itu pun menjadi awal mula jatuhnya Tembok Berlin pada tiga bulan kemudian, serta mengakhiri rezim negara tertutup (iron curtain) di kawasan.

Steinmeier menjelaskan jatuhnya Tembok Berlin bukan akhir dari perjalanan sejarah sebagaimana disampaikan sejarawan Amerika Serikat, Francis Fukuyama dalam bukunya. Dinamika politik di Jerman, menurut dia, terus berlanjut. Bahkan, masa depan tidak sepasti sebagaimana yang dibayangkan banyak pihak.

"Sistem demokrasi liberal saat ini tengah menghadapi tantangan dan banyak dipertanyakan," kata Steinmeier.
Oleh karena itu, Jerman dan negara-negara lain di Eropa perlu terus menjalankan kewajibannya mengatasi perbedaan antarpihak demi menjaga perdamaian dan kesatuan Eropa.

Pesan Steinmeier diulang kembali oleh Merkal dalam pidato singkatnya saat upacara peringatan.

"Nilai-nilai yang menjadi dasar berdirinya Eropa seperti kebebasan, demokrasi, kesetaraan, aturan hukum, hak asasi manusia, dan prinsip lainnya tidak perlu dibuktikan kembali kesahihannya. Prinsip-prinsip itu perlu terus diperjuangkan dalam kehidupan bernegara setiap harinya," kata Angela Merkel.

Selain upacara peringatan, perayaan jatuhnya Tembok Berlin dilanjutkan dengan pesta rakyat di Gerbang Brandenburg pada sore hari. Pesta rakyat itu diisi dengan pertunjukkan musik orkestra oleh Daniel Barenboim, serta musik elektro yang dipandu oleh DJ terkenal Jerman, WestBam. (reuters)

See Also

Boris Johnson Terpilih Sebagai PM Inggris Baru
Menlu Inggris Ancam Iran
Laut China Selatan Tegang
Presiden AS Pecat Direktur Dinas Rahasia
Kapal China Dekati Pulau Filipina
Thailand Dilanda Badai Pabuk
Warga Kelas Menengah Australia Akan Kian Sulit Dapat Kredit Perumahan
Donald Trump Kunjungi Militer AS Di Irak
Kota Surabaya Raih Guangzhou Awards 2018
Teleskop NASA Temukan 2 Planet Baru
Najib Razak Ditahan SPRM
Mantan PM Malaysia Ditahan
Najib Razak Ditahan KPK Malaysia
Turki Adakan Pemilu Hari Ini
Arab Saudi Resmi Mencabut Larangan Perempuan Menyetir
Gempa Guncang Osaka
Amerika Serikat Keluar Dari Dewan HAM PBB
Suriah Berhasil Usir ISIS
Kementerian Pertanian Cegah Rock Melon Australia Masuk Indonesia
Perwakilan Nahdlatul Ulama Dan Wahid Foundation Temui Dubes Amerika Serikat
Polri Benarkan Penangkapan WNI Isteri Tokoh ISIS Marawi
Sultan Selangor Kecewa Terhadap Mahathir Mohamad Soal Bugis
China Meminjamkan Sepasang Panda Ke Indonesia
Spanyol Buru Sopir Pelaku Teror Di Barcelona
Serangan Teror Di Barcelona
jQuery Slider
Arsip :2019201820172016201520142013
  •    •    •    •  
Copyright © 2013-2014 Siar Batavia News. All rights reserved. Visit: 7.687.004 Since: 05.03.13 | 0.1974 sec