Internasional

Kapal China Dekati Pulau Filipina

Saturday, 06 April 2019 | View : 196

MANILA-SBN.

Presiden Filipina, Rodrigo Duterte mengancam akan mengerahkan tentara dalam 'misi bunuh diri' jika China tak berhenti mendekati pulau yang dikuasainya di Laut China Selatan yang menjadi sengketa. Ancaman ini disampaikan setelah laporan menyebut ratusan kapal China berlayar di dekat pulau yang dikuasai Filipina itu.

Seperti dilansir CNN, Jumat (5/4/2019), ancaman itu disampaikan Presiden Filipina Rodrigo Duterte saat berpidato dalam kunjungan ke kota Puerto Princesa di Palawan.

Beberapa hari sebelumnya, pemerintah Filipina mengklaim 275 kapal nelayan dan kapal patroli China berlayar di dekat Pulau Thitu, yang dikuasai Filipina, di gugusan Kepulauan Spratly yang ada di perairan Laut China Selatan yang menjadi sengketa. Aktivitas kapal-kapal China itu tercatat selama tiga bulan terakhir.

"Mari kita berteman, tapi jangan sentuh Pulau Pagasa dan yang lainnya," tegas Presiden Filipina Rodrigo Duterte dalam pernyataannya, merujuk pada sebutan lokal untuk Pulau Thitu.

"Jika Anda mengambil langkah di sana, ceritanya akan berbeda. Saya akan memberitahu tentara-tentara saya, 'Bersiaplah untuk misi bunuh diri'," ucap Presiden Filipina Rodrigo Duterte yang ditujukan untuk China.

Ditambahkan Presiden Filipina Rodrigo Duterte bahwa kata-katanya ini bukan peringatan, namun sekadar 'nasihat untuk teman-teman saya'.

"Saya tidak akan meminta atau memohon, tapi saya hanya memberitahu Anda agar menjauh dari Pagasa karena saya punya tentara di sana," tegasnya lagi.

Diketahui bahwa garnisun militer Filipina berukuran kecil bermarkas di Pulau Thitu, bersama 100 warga sipil yang tinggal di sana.

Pulau Thitu yang dikuasai Filipina, diketahui berada di gugusan Kepulauan Spratly di Laut China Selatan, perairan China Selatan dan merupakan pulau terbesar kedua di gugusan Kepulauan Spratly. Selain menjadi sengketa Filipina dan China, Laut China Selatan juga menjadi sengketa Malaysia, Taiwan, dan Vietnam.

Dalam pernyataan pada Kamis (4/4/2019) waktu setempat, Kementerian Luar Negeri Filipina menyebut kehadiran kapal-kapal China itu ilegal dan melanggar kedaulatan wilayah Filipina. Beberapa hari sebelumnya, pemerintah Filipina melayangkan nota protes secara diplomatik terhadap China, terkait aktivitas kapal-kapal tersebut.

Para pengkritik menyebut, aktivitas semacam itu merupakan bagian dari upaya untuk menekan pengerjaan infrastruktur Filipina di perairan sengketa. "Aksi semacam itu, saat tidak disangkal oleh pemerintahan China, dianggap telah diadopsi oleh negara itu," sebut Kementerian Luar Negeri Filipina.

Sebelumnya, ratusan kapal China terdeteksi berlayar di dekat sebuah pulau yang dikuasai Filipina di Laut China Selatan yang menjadi sengketa.

Pemerintah Filipina menyebut kehadiran kapal-kapal China itu ilegal dan melanggar kedaulatan wilayah mereka.

Seperti dilansir Reuters dan AFP, Kamis (4/4/2019), data militer Filipina menunjukkan bahwa negara itu memantau sekitar 275 kapal China yang berlayar di dekat Pulau Thitu, atau oleh warga lokal Filipina disebut Pulau Pagasa, antara bulan Januari hingga Maret tahun ini.

Kapal-kapal China yang terdeteksi itu merupakan kapal nelayan maupun kapal patroli pantai.

"Kehadiran kapal-kapal China di dekat dan sekitar Pagasa ... adalah ilegal," tegas Kementerian Luar Negeri Filipina dalam pernyataannya.

"Aksi semacam itu merupakan pelanggaran jelas terhadap kedaulatan Filipina," imbuh pernyataan itu. 

Beberapa hari sebelumnya, pemerintah Filipina menyatakan telah melayangkan nota protes secara diplomatik terhadap pemerintah China, terkait kapal-kapal tersebut.

Disebutkan oleh Kementerian Luar Negeri Filipina, kehadiran kapal-kapal China di sekitar wilayah Pulau Thitu untuk periode waktu terus-menerus dan berulang, memicu pertanyaan soal niat dan tujuan dari kapal-kapal itu.

Aktivitas kapal-kapal China itu juga menimbulkan kekhawatiran soal peran mereka dalam 'mendukung tujuan koersif' China. Para pengkritik menyebut, aktivitas itu merupakan bagian dari upaya untuk menekan pengerjaran infrastruktur Filipina di perairan sengketa.

"Aksi semacam itu, saat tidak disangkal oleh pemerintahan China, dianggap telah diadopsi oleh negara itu," sebut Kementerian Luar Negeri Filipina. (reuters/afp/cnn)

See Also

Pengadilan Rusia Perintahkan Perempuan Yang Kabur Dari Karantina Balik Ke RS
Virus Korona Tewaskan Direktur Rumah Sakit Di Wuhan
Penembakan Di Century Plaza Bangkok
Jeff Bezos Donasi USD 10 Miliar Untuk Penelitian Iklim
Korban Tewas Akibat Virus Korona Total Jadi 1.868
1.789 Korban Tewas Akibat Virus Korona
Warga Kanada Di Kapal Pesiar Diamond Princess Segera Dievakuasi
Arab Saudi Larang Warganya Ke China
Dokter Pengungkap Virus Korona Meninggal Dunia
Korban Jiwa Virus Korona Bertambah Jadi 634
Jepang Karantina Seluruh Penumpang Kapal Pesiar Diamond Princess Terkait Virus Corona
Ratusan Warga Negara Malaysia Dan Keluarganya Dipulangkan Dari Wuhan
Penembakan Di Asrama Kampus Texas A & M University
7 Fakta Rumah Sakit Kilat Pasien Korban Virus Corona Wuhan
Singapura Umumkan 6 Kasus Baru Virus Korona
Rumah Sakit Kilat Virus Corona Wuhan Mulai Beroperasi
Penembakan Dalam Bus Greyhound Di California
Korban Meninggal Virus Korona Bertambah Jadi 362
TNI Siap Bantu Kebakaran Hutan Di Australia
Rudal Kenai Objek Di Langit Iran Saat Pesawat Ukraina Jatuh
Iran Sebut Pesawat Ukraina Terbakar Sebelum Jatuh
Pejabat AS Sebut Pesawat Ukraina Kemungkinan Kena Rudal Iran
Bencana Kebakaran Lahan Di Australia
Kapal Induk Kedua China Resmi Diluncurkan
PBB Sebut 7 Ribu Demonstran Iran Ditahan Akibat Protes Kenaikan BBM
jQuery Slider
Arsip :20202019201820172016201520142013
  •    •    •    •  
Copyright © 2013-2014 Siar Batavia News. All rights reserved. Visit: 8.307.264 Since: 05.03.13 | 0.1882 sec