Nasional

Presiden Joko Widodo Terima Driver Ojek Online Di Istana

Wednesday, 28 Maret 2018 | View : 252

JAKARTA-SBN.

Massa driver  ojek online (ojol) melakukan long march menuju depan Istana. Massa driver ojek online (ojol) sudah berkumpul di depan Istana. Mereka berdemonstrasi menuntut rasionalisasi tarif ojol. Pendemo menuntut rasionalisasi tarif ojek online dari pemerintah dan meminta legalitas angkutan online kendaraan roda dua.

"Kita menjadi sapi perah sistem kapitalisme perusahaan Grab, Uber, Go-Jek, kemudian sistem ketidakadilan pemerintah yang tidak mengakui kita soal regulasi," kata orator dengan pengeras suara di dekat Taman Pandang Istana, Selasa (27/3/2018).

Driver ojol ini terus menyuarakan tuntutan agar memperoleh keadilan. Driver ojol menyuarakan tuntutan soal rasionalisasi tarif ojol. Massa juga menuntut legalitas angkutan online kendaraan roda dua. Selain soal rasionalisasi tarif ojol, massa menuntut legalitas angkutan online kendaraan roda dua.

"Ojol bersatu tak bisa dikalahkan," teriak massa.

Massa driver ojek online (ojol) masih berdemonstrasi di depan Istana.

Satu mobil komando dengan pengeras suara menyemangati massa yang melakukan long march sambil menyanyikan lagu 'Indonesia Raya'. Orator dari mobil komando juga terus menyuarakan tuntutan soal regulasi ojek online.

Perwakilan pendemo disebut diterima perwakilan Istana.

"Kita doakan teman-teman kita yang masuk ke Istana semoga negosiasi soal regulasi dikabulkan," kata orator dari mobil komando di dekat Istana, Selasa (27/3/2018).

Pantauan awak media, pendemo melakukan long march dari depan Gedung Kominfo, Jl. Medan Merdeka Barat, menuju depan Istana. Mereka memenuhi ruas jalan tersebut.

Massa saat ini memenuhi Taman Pandang Istana. Jalan Medan Merdeka Barat ke arah Bundaran HI tersendat.

Aksi driver ojol ini dijaga ketat kepolisian. Penjagaan ketat dilakukan polisi di lokasi. Kendaraan taktis, seperti water cannon, juga sudah bersiaga di sekitar lokasi unjuk rasa.

Barikade polisi dengan kendaraan taktis water cannon disiagakan. Barikade polisi masih menjaga aksi driver ojol.

Kawat berduri juga dipasang untuk membatasi peserta aksi. Kawat berduri juga dipasang di area depan Istana pada pukul 11.19 WIB.

Situasi di lokasi sempat 'memanas' saat sejumlah driver ojol melintas dari arah Istana ke Jl. Gajah Mada. Pendemo berteriak meminta driver ojol ikut aksi.

Presiden RI ke-7, Ir. H. Joko Widodo yang akrab disapa "Jokowi" menemui driver  ojek online (ojol) di Istana siang tadi.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menerima perwakilan pengemudi ojek online (ojol) yang berunjuk rasa di Istana Merdeka, Jakarta. Presiden Jokowi menerima 5 orang perwakilan driver ojol. Jokowi mendengarkan langsung keluhan dari pengemudi ojek.

Kepala Negara Jokowi didampingi Menteri Sekretaris Negara Prof. Dr. Pratikno, M.Soc.Sc., Menteri Perhubungan Ir. Budi Karya Sumadi dan Kepala Staf Kepresidenan Indonesia ke-3, Jend. TNI (Purn.) Dr. Moeldoko, S.I.P. dalam pertemuan itu.

Mantan Wali Kota Surakarta ke-16 masa jabatan 28 Juli 2005-1 Oktober 2012 tersebut, Joko Widodo (Jokowi) mengatakan para pengemudi tersebut menyampaikan keluhan mengenai perang tarif antar aplikator ojek online.

"Ya ketemu. Intinya mereka menyampaikan kesulitan mengenai tarif yang, perang tarif antar aplikator," kata mantan Gubernur DKI Jakarta ke-16 masa jabatan 15 Oktober 2012-16 Oktober 2014, Jokowi di Istana Negara, Jakarta, Selasa (27/3/2018).

Untuk itu, Kepala Negara Jokowi memerintahkan Menteri Perhubungan Ir. Budi Karya Sumadi dan Menteri Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Rudiantara, S.Stat., M.B.A. mengumpulkan para pemilik aplikasi ojek online. Jokowi meminta segera dicari solusinya.

"Tadi saya perintahkan kepada Menhub, Menkominfo untuk besok mengumpulkan aplikator-aplikator. Diundang plus termasuk graber-grabernya (pengemudi) diajak bicara. Intinya dicari jalan tengah agar tidak merugikan," kata alumnus Universitas Gadjah Mada (UGM) itu, Jokowi.

Terkait dengan tarif, Presiden yang mulai menjabat sejak 20 Oktober 2014 tersebut, Jokowi mengatakan memang harus ada patokan untuk tarif bawah dan atas. Namun dia belum bisa memastikan apakah keinginanannya itu bisa direalisasikan atau tidak. Tergantung pertemuan nanti. "Besok, dibicarakan dulu. Tapi menurut saya memang harus ada patokan harga bawah, harga atas. Mungkin ke situ, tapi belum. Besok akan diputuskan setelah pertemuan itu dilakukan," pungkas mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut.

See Also

Seleksi Program Magang Ke Jepang, PPMKP Adakan Pelatihan Petani Muda Di P4S Al Mawaddah
Demi Meriahkan Penutupan TMMD Grup Seni Kentongan Berlatih Hingga Larut Malam
Agar Lebih Dekat Dengan Warga, Satgas TMMD Juga Ikut Ronda Malam
Arswendo Atmowiloto Meninggal Dunia
Ini Talud TMMD Versi Tentara Kodim 0716/Demak
Jalan TMMD Akan Buka Jalur Alternatif Sumberejo
Ketika Para Santri Ikut Bekerja Di Lokasi TMMD
Senang Bisa Bekerja Dengan Pak Tentara
Luangkan Waktu Cek Lokasi TMMD
Terus Didengungkan TMMD Kalikondang Ke Seantero Demak
Tiada Hari Tanpa Sosialisasi TMMD
Progres Pekerjaan Talud TMMD Menggembirakan
Galang Kekuatan Kaum Muda Untuk Sukseskan TMMD Kalikondang
Sortir Material TMMD Dilakukan Sejak Dari Toko
Sudah Tersusun Jadwal Kerja Bhakti Warga Di TMMD
Terima Kasih Sejumlah RTLH Warga Saya Sudah Mulai Dibangun TNI
Terus Dipoles Lapangan Untuk Upacara Pembukaan TMMD
Ajari Anak-Anak Di Desa TMMD Tentang Kebersihan Lingkungan
Permudah Media Akses Berita, Dirikan Posko Penerangan Di Lokasi TMMD
Balai Desa Kalikondang Disiapkan Sebagai Poskotis TMMD Reguler Ke-105
Sosok Tenaga Teknis Yang Akan Menyukseskan TMMD
Maturnuwun Pak Tentara, Jalan Beton Ini Sudah Ditunggu Warga
Excavator Menjadi Pusat Perhatian Anak-Anak Pada TMMD Kodim 0716/Demak
Pedagang Es Tebu Raup Untung, Berkat TMMD
Dibalik Layar TMMD Reg Ke-105 Kodim 0716/Demak
jQuery Slider
Arsip :2019201820172016201520142013
  •    •    •    •  
Copyright © 2013-2014 Siar Batavia News. All rights reserved. Visit: 7.650.916 Since: 05.03.13 | 0.1766 sec