Agama & Masyarakat

Wali Kota Bekasi Minta Demonstran Gereja Katolik Santa Clara Menggugat

Saturday, 25 Maret 2017 | View : 127

BEKASI-SBN.

Wali Kota Bekasi ke-4 yang menjabat sejak 3 Mei 2013, Dr. H. Rahmat Effendi dikenal dengan panggilan Bang Pepen, membuka peluang bagi seluruh pihak yang keberatan dengan diterbitkannya izin pendirian Gereja Katolik Santa Clara untuk menempuh gugatan ke Pengadilan.

"Kita terbuka bagi siapa saja yang menolak untuk menempuh jalur hukum," tandas mantan Ketua DPD AMPI Kota Bekasi di Bekasi, Provinsi Jawa Barat (Jabar), Jumat (24/3/2017).

Hal itu dikatakan mantan Sekjen DDP MKGR Kota Bekasi, Rahmat Effendi kepada wartawan pascademonstrasi sekitar 1.000 massa yang tergabung dalam Majelis Silaturahim Umat Islam Bekasi di lokasi pendirian Gereja Santa Clara Jalan Kaliabang, Kelurahan Harapan Baru, Kecamatan Bekasi Utara, Kota Bekasi, Provinsi Jawa Barat (Jabar), Jumat (24/3/2017).

Mantan Pelaksana Tugas (Plt.) Wali Kota Bekasi tahun 2011 ini mengatakan, pihaknya memastikan tidak akan mencabut izin pembangunan Gereja Santa Clara bernomor 203/0535/1.B BPPT.2 yang diterbitkan pada 28 Juli 2015.

"Pencabutan izin hanya dapat dilakukan melalui proses pengadilan yang telah berkekuatan hukum tetap," tegas mantan Ketua DPRD Kota Bekasi 2004-2008.

Mantan anggota DPRD Kota Bekasi periode 1999-2004, Rahmat Effendi menggantikan Mochtar Muhammad yang tersandung masalah korupsi mengatakan, Kota Bekasi merupakan daerah heterogen yang diisi oleh beragam suku, ras dan agama dengan jumlah penduduk mencapai 2,6 juta jiwa.

Sementara jumlah tempat ibadah di wilayah itu hingga kini belum sebanding dengan jumlah pemeluk agama yang ada di kawasan itu.

Pihaknya mencatat komposisi warga Kota Bekasi berdasarkan agama tercatat, Islam sebanyak 2 juta jiwa, Kristen Protestan 195 ribu jiwa, Katolik 65 ribu jiwa, Hindu 4.700 jiwa, Budha 12 ribu jiwa, aliran kepercayaan 1.500 jiwa, dan Konghucu 196 jiwa.

Sedangkan, data olahan hasil pemutakhiran rumah ibadah se-Kota Bekasi tahun 2016 diketahui jumlah Masjid tercatat sebanyak 1.142 unit, Mushola 1.786 unit, Gereja 120 unit, Pura satu unit, Vihara 11 unit, Klenteng satu unit, dan Pasewakan tiga unit.

Dikatakan Wali Kota Bekasi periode 2013-2018 tersebut, Rahmat Effendi, pemerintah tidak sembarangan dalam mengeluarkan Surat Izin Pelaksanaan Mendirikan Bangunan (SIPMB) kepada warganya, sebab ada mekanisme yang harus dilalui.

"Adapun SIPMB merupakan dasar atau acuan yang dipegang untuk membangun sebuah gedung. Pemberian SIPMB kepada panitia pembangunan Gereja Santa Clara oleh pemerintah daerah sudah selesai sejak Juli 2015," pungkas Bang Pepen yang dilantik menjadi Wali Kota definitif pada 3 Mei 2012. (ant/jos)

See Also

Kodim 0716/Demak Gelar Doa Bersama Pada 171717
Dandim 0721/Blora Ajak Warga Blora Doa Bersama
Ulama NU KH Hasyim Muzadi Wafat Kamis Pagi
Anton Ferdian Rilis Kisahku
Marie Muhammad Berpulang
K.H. Sofiyan Hadi Sebut Setiap Anak Itu Spesial
Istri Bung Tomo Wafat
Tradisi Grebeg Besar
Dandim 0716/Demak Hadiri Ziarah Ke Makam Sultan Demak & Sunan Kalijaga
Selamat Jalan Mike Mohede
Rais Syuriah PB NU KH Mas Subadar Wafat
22 Acara Puncak Satu Abad Qudsiyyah
Kasdim 0716/Demak Hadiri Silaturahmi Bupati, Wakil Bupati Dengan Ulama & Tokoh Masyarakat
Kuatkan Nilai-nilai Aswaja, Iksab TBS Agendakan Silatnas
Dandim 0716/Demak Hadiri Open House Bupati
Marwah Band Semarakkan Halalbihalal UMK
Ibunda Nyai Hajjah Siti Fatmah Berpulang Ke Rahmatullah
Pelantikan PDM & PDA Kudus, Kuatkan Sinergitas Dengan AUM
Launching Rembug Warga NU Dengan Bedah Buku Masterpiece Islam Nusantara
Khosifah Nahkodai Aisyiyah Kudus
Ahmad Hilal Majdi Kembali Pimpin PDM Kudus
Pembukaan Musyda Muhammadiyah Dan Aisyiyah Kudus Periode Muktamar Ke-47
Tektek Kampling
Shalat Gerhana Matahari Ajarkan Kesyukuran Dalam Hidup
Bazar Ramaikan Musyda Aisyiyah Kudus
jQuery Slider

Comments

Arsip :20172016201520142013
  •    •    •    •  
Copyright © 2013-2014 Siar Batavia News. All rights reserved. Visit: 6.066.293 Since: 05.03.13 | 0.2889 sec