Internasional

Menteri Hukum Turki Rilis 16 Ribu Tersangka Resmi Ditahan Terkait Kudeta

Tuesday, 09 Agustus 2016 | View : 252

ISTANBUL-SBN.

Menteri Hukum Turki Bekir Bozdag pada Selasa (9/8/2016) mengatakan pihaknya resmi menangkap dan menahan 16 ribu tersangka terkait kudeta gagal bulan lalu, sementara enam ribu tahanan tengah menjalani proses pemeriksaan.

Sebanyak 7.668 warga masih diselidiki, tetapi belum ditahan, ungkapnya dalam wawancara dengan kantor berita pemerintah Anadolu yang disiarkan saluran televisi Turki.

Pemerintah Turki telah menahan, memecat, dan menskors puluhan ribu orang di lembaga peradilan, militer, polisi, pegawai negeri, dan bidang lain yang dianggap terlibat dengan kudeta pada 15 Juli.

Saat itu, satu faksi di militer diyakni berupaya menggulingkan Presiden Recep Tayyip Erdogan beserta pemerintahannya.

Lebih dari 240 orang tewas dan sekitar 2.200 warga terluka. Pasalnya, pihak militer itu mengerahkan jet, helikopter militer, dan tank, menembak ke arah warga demi menurunkan kuasa pemerintah yang sah.

Sejak insiden kudeta, pemecatan dan penahanan polisi, hakim, wartawan, dan pegawai negeri memicu keprihatinan sekutunya, negara Barat.

Aksi itu dinilai sebagai upaya Presiden Recep Tayyip Erdogan menguatkan kuasanya di pemerintahan.

Akan tetapi, Turki menyalahkan pengikut ulama yang tengah mengasingkan diri dan didukung Amerika Serikat (AS), Fethullah Gulen sebagai pelaku kudeta.

Meski begitu, para pengikut Fethullah Gulen menyangkal tuduhan bahwa mereka terlibat dalam aksi kudeta.

Pemerintah Turki mengatakan, pengikut Fethullah Gulen menggunakan aplikasi pesan di gawainya untuk berkomunikasi menyusun rencana kudeta beberapa tahun sebelumnya.

Bahkan, badan intelijen Turki mengaku telah meretas program tersebut sehingga mampu melacak puluhan ribu orang dalam grup perencana kudeta tersebut.

Pejabat senior Turki mengatakan, badan intelijen Turki telah mengidentifikasi sekitar 56 ribu pelaku yang terhubung dengan jaringan Fethullah Gulen usai meretas aplikasi pesan, ByLock yang mulai digunakan pada 2014.

Tahun ini, intelijen Turki mampu memetakan jaringan tersebut.

"Kami berhasil menemukan 150 ribu orang yang menggunakan ByLock untuk berkomunikasi satu sama lain," ujar pejabat senior Turki seraya menambahkan, kelompok itu juga memakai aplikasi lain bernama Eagle yang dapat disamarkan menyerupai peranti lunak populer lainnya seperti WhatsApp dan Tango.

“Eagle juga digunakan pelaku untuk berbagi rincian informasi kegiatan, termasuk merencanakan kudeta pada 15 Juli," kata pejabat itu.

Ia menambahkan, jaringan itu masih menggunakan Eagle.

Koran Haberturk di Turki melaporkan, Dewan Tinggi Hakim dan Jaksa (HSYK) telah memecat 1.500 Hakim dan Jaksa setelah menskors sekitar tiga ribu petugas beberapa hari usai insiden percobaan kudeta, demikian Reuters melaporkan. (reuters)

See Also

Kementerian Pertanian Cegah Rock Melon Australia Masuk Indonesia
Perwakilan Nahdlatul Ulama Dan Wahid Foundation Temui Dubes Amerika Serikat
Polri Benarkan Penangkapan WNI Isteri Tokoh ISIS Marawi
Sultan Selangor Kecewa Terhadap Mahathir Mohamad Soal Bugis
China Meminjamkan Sepasang Panda Ke Indonesia
Spanyol Buru Sopir Pelaku Teror Di Barcelona
Serangan Teror Di Barcelona
Malala Yousafzai Peraih Nobel Diterima Di The University Of Oxford
Seorang Pria Lukai 5 Orang Di Swiss
Pria India Mengaku Danai Al-Qaeda Ribuan Dolar AS
PM Irak Secara Resmi Umumkan Pembebasan Mosul Dari ISIS
Pasukan Irak Bebaskan Bandara Mosul Dari ISIS
Pasukan Irak Bebaskan Dua Desa Di Dekat Mosul
ISIS Paksa Anak Kecil Dan Penyandang Disabilitas Kemudikan Truk Bermuatan Bom
Donald Trump Janji Persatukan Bangsanya Dan Bawa Perubahan
Gempa Di Italia Tengah
Polisi Istanbul Tangkap Pelaku Penembakan Kelab Malam Turki
Kongres AS Tetapkan Donald Trump Pemenang Pilpres
Kisruh Patung Budak Seks, Jepang Tarik Duta Besarnya Untuk Korsel
Penembakan Di Fort Lauderdale Tewaskan 5 Orang
AS Akan Pindahkan Empat Tahanan Guantanamo Ke Arab Saudi
Michelle Obama Akan Tampil Terakhir Sebagai First Lady Di Tonight Show
Turki Tahan 147 Terduga Militan ISIS
Turki Ancam Penjarakan Pengguna Sosmed Sanjung Terorisme
ISIS Mengaku Bertanggung Jawab Atas Serangan Istanbul
jQuery Slider
Arsip :201820172016201520142013
  •    •    •    •  
Copyright © 2013-2014 Siar Batavia News. All rights reserved. Visit: 6.415.067 Since: 05.03.13 | 0.182 sec