Politik

Faisal Basri Ragukan Besarnya Angka Kebocoran Anggaran

JAKARTA-SBN.

Debat calon presiden (capres) antara Prabowo Subianto dengan Joko Widodo semalam mendapat tanggapan juga dari Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI) yang juga merupakan salah seorang keponakan dari mendiang Wakil Presiden (wapres) RI Adam Malik, Faisal Basri, M.A.

Hal ini terkait dengan bocornya Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) sebesar Rp 1.000 triliun yang disebutkan oleh calon presiden (capres) Prabowo Subianto.

Menurut Prabowo Subianto uang itu akan lebih bermanfaat jika dialokasikan untuk kesejahteraan rakyat.

"Jika kebocoran seperti yang disebutkan, itu bukan bocor lagi tapi sudah tsunami," ujar pengamat ekonomi, Faisal Basri di kawasan SCBD, Jakarta, Senin (16/6/2014).

Prabowo Subianto menyebutkan anggaran itu didapatkan dari Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Abraham Samad sebesar Rp 7.200 triliun dalam setahun.

Alumnus Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI) Faisal Basri mengharapkan data dari Abraham Samad itu seharusnya harus didukung dengan data dan angka-angka yang lebih kongkret untuk membuktikannya.

"Ini bukan domain dia (Abraham) dan harus bicara sesuai data yang jelas," tutur alumnus Master of Arts (M.A.) dalam bidang ekonomi, Vanderbilt University, Nashville, Tennessee, Amerika Serikat (AS) pada tahun 1988.

Menurut Faisal Basri yang pernah menggandeng Biem Benyamin, putra tokoh legendaris Betawi, Benyamin Sueb maju mencalonkan diri sebagai calon Gubernur DKI Jakarta dari jalur independen, potensi kebocoran kemungkinan sebesar 30%. Hal ini didasarkan oleh pandangan Soemitro Djojohadikoesoemo. Jika kebocoran APBN sebesar 90% menurut salah satu pendiri Mara (Majelis Amanah Rakyat) yang merupakan cikal bakal Partai Amanat Nasional (PAN) dan beberapa organisasi nirlaba seperti Yayasan Harkat Bangsa, Global Rescue Network, dan Yayasan Pencerahan Indonesia, Faisal Basri hal tersebut tidak bisa lagi disebutkan dengan bocor melainkan bobol.

Direktur atau Kepala Pusat Studi Ekonomi dan Kebijakan Publik Universitas Gadjah Mada (UGM), Yogyakarta sejak 2009 itu yang juga alumnus The Australian National University (ANU), Canberra, Australia pada tahun 2006, Dr. Anthonius Tony Prasetiantono, M.Sc. menilai debat capres-cawapres pada hari Minggu (15/6/2014) yang bertemakan "Pembangunan Ekonomi dan Kesejahteraan Rakyat" memberikan pandangan baru. “Jokowi di luar dugaan saya. Menjawab pertanyaan dengan baik dan relevan,” papar pengamat ekonomi, Tony Prasetiantono kepada wartawan, Minggu (15/5/2014).

Misalnya, lanjut ekonom UGM, A. Tony Prasetiantono, mantan Wali Kota Solo ini, Ir. H. Joko Widodo yang akrab disapa ‘Jokowi’ menyatakan ingin mengejar pertumbuhan ekonomi di atas 7%.

Menurut alumnus University of University of Pennsylvania, Philadelphia, Amerika Serikat (AS) pada tahun 1991, Anthonius Tony Prasetiantono, cita-cita Gubernur DKI Jakarta ‘nonaktif’ Jokowi ini relevan dan kontekstual. Siapa pun presidennya, imbuhnya, memang harus mengejar pertumbuhan ekonomi 7%. “Jokowi karena punya pengalaman praktis sebagai kepala daerah tampak lebih membumi atau lebih implementatif. Dia selalu mengingatkan bahwa presiden memiliki kekuatan regulasi yang harus dimanfaatkan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi,” jelas Peneliti pada Pusat Antar Mahasiswa (PAU) Studi Ekonomi UGM, Anthonius Tony Prasentiono.

Namun, lain halnya dengan calon presiden (capres) yang digadang-gadang oleh Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra), Partai Amanat Nasional (PAN), Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Golongan Karya (Golkar), serta Partai Bulan Bintang (PBB), juga merupakan Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra, Prabowo Subianto.

Penampilan calon presiden (capres) nomor urut 1 itu agak kurang, utamanya soal pernyataan Prabowo Subianto yang mengutip Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abraham Samad perihal kebocoran anggaran negara. “Saya menyayangkan Prabowo yang mempercayai Abraham Samad bahwa ada kebocoran Rp 7.200 triliun dalam perekonomian kita. Angka ini menggelikan karena terlalu besar. PDB kita setahun Rp 9.400 triliun. Bagaimana mungkin kebocoran Rp 7.200 triliun?” kata pakar ekonomi dari Universitas Gadjah Mada (UGM), A. Tony Prasetiantono menyesalkan. (kom/jos/tri)

See Also

Ketika Ahli IT Dan Master Di Bidang Hukum Menolak Korupsi
Kami Peduli Kejahatan Pornografi
Ketua MUI Tak Sependapat Indonesia Bubar 2030
Mukernas II PPP Hasilkan Sejumlah Ketetapan
PAN Walk Out Dari Paripurna RUU Pemilu
Pengamat LIPI Sebut Fenomena Ahok Bikin Parpol Panik
Gubernur DKI Jakarta Tunggu Menteri Sebelum Konsep Baru Raperda Reklamasi
Fadli Zon Akan Sidak Lokasi RS Sumber Waras
Mekanisme Pemilihan CaGub Dan CaWaGub DKI Jakarta Dari PDIP
Presiden Joko Widodo Melantik Agus Widjojo Sebagai Gubernur Lemhannas
Ahok Kecam Cuitan Yusron Ihza Mahendra Yang Rasis
Bicara Kalimat Rasis, Kemlu Minta Yusron Ihza Mahendra Fokus Jalankan Tugas
Ahok Hadiri Pelantikan Pengurus Partai NasDem DKI Jakarta
Muhammadiyah Ingatkan Sistem Politik Tidak Boleh Memiskinkan Rakyat
Tujuh Rekomendasi Mukernas PKB
Agung Laksono Tegaskan Munaslub Partai Golkar Harus Oleh Tim Transisi
Setya Novanto Mundur
Mayoritas Anggota MKD DPR RI Putuskan Setya Novanto Langgar Kode Etik
Ibu Yang Dimarahi Ahok Soal KJP Mengadu Ke DPRD DKI Jakarta
MenkoPolhukam Bersaksi
Sejumlah Calon Petahana Menangkan Pilkada
Maroef Sjamsoeddin Ibaratkan Setya Novanto Seperti Henry Kissinger
Prabowo Subianto Juru Kampanye Maya Rumantir/Glenny Kairupan
Tiga Paslon Bupati Dan Wakil Bupati Blora Sampaikan Program Dan Visi Misi
Haedar Nashir Terpilih Menjadi Ketua Umum PP Muhammadiyah
jQuery Slider
Arsip :2019201820172016201520142013
  •    •    •    •  
Copyright © 2013-2014 Siar Batavia News. All rights reserved. Visit: 7.790.992 Since: 05.03.13 | 0.155 sec